DEVELOPMENT STUDIES

Tuesday, 13 November 2018

Aku Padamu



AKU PADAMU

By. Nahdia El Lathief

Aku tak pernah  serindu ini pada tanah lahirku
Aku tak pernah sebahagia ini pada pencapaianku
Orang merdeka adalah orang yang berani dikulum rindu sendiri
Berani dibenci ribuan orang karena kepercayaan diri
Pada kebenaran 

Aku tak pernah sedahsyat ini mencintamu
Tak pernah berdekup kencang seperti kuda kuda terbang
Nyanyian musik dunia yang berani aku tundukkan
Karena aku telah memiliki diriku sendiri seutuhnya
Tanpa bergantung oleh kebaikan orang 
Apalagi kekuasaan

Aku padamu adalah simbol pembebasan
Pilihan cinta yang terabaikan
Aku padamu adalah dua hati yang dihidupkan oleh Tuhan
Untuk menghidupi orang
Bukan minta hidup dan recehan


Saturday, 27 October 2018

PUISI Musthofa Bisri

PERKENANKAN AKU MENCINTAIMU

Perkenankanlah aku mencintaimu seperti ini
Tanpa kekecewaan yang berarti
Meski tanpa kepastian yang pasti

Harapan-haraoan yang setiap kali dikecewakan kenyataan
Biarlah dibayar oleh harapan-harapan baru yang menjanjikan

Perkenankanlah aku mencintaimu semampuku
Menyebut-nyebut namamu dlm kesendiriankupun lumayan
Berdiri di depan pintumu tanpa harapan
Kau membukakannya pun terasa nyaman
Sekali-kali membayangkan kau memperhatikanku pun cukup memuaskan

Perkenankanlah aku mencintaimu sebisaku

KH A Mustofa Bisri

Puisi ini buatmu

By. Nahdia El Lathief

Aku ingin menitipkan cinta di dalam puisiku
Sama sepertimu
Rindu yang bergelora
Sepanjang musim tak bersua

Bila engkau baca pesanku
Dekup jantungmupun ku dengar
Meski didepanku engkau diam saja

Aku ingin menitipkan doa yang tulus
Setiap malam ku terjaga
Menunggu engkau bangun
Dan menyalakan tanda

Kekasihku,
Katamu engkau Menyebut-nyebut namaku dlm kesendirian
Namun aku tak menyebutmu saja dalam sendiri, dalam keramaianpun lumayan
Katamu engaku selalu Berdiri di depan pintu dg harapan
Aku membukakan pintu
Namun sudah lama sejak kanak pintu pintuku terbuka untukmu dan terasa nyaman
Tak Sekali-kali membayangkan kau dan memperhatikan kau, namun berkali kali aku mencuri perhatian kau meski hasilnya tak memuaskan

Akulah kekasihmu
Satu satunya
Meski  kita berjarak 40 abad lamanya
Engkaulah kekasihku
Satu satunya
Sebelum tuhan berkata jangan
Puisi ini masih buatmu

Saturday, 29 September 2018

Cinta

Cinta

By.  Nahdia El Lathief

Cinta bawalah aku kepusarannya
ditolak oleh bumi, di lindungi oleh asa
Cinta menarikku hingga ke bibir langit
Dikulum ombak sampai tak berbatas pantai jiwa
Senyap dan berhenti

Pekat dan dahaga itu bergantung pada diri melepaskan rasa
Terasa pekat seperti kopi yg diseduh dengan cinta
Menikmati rasa bersatunya sang pencipta
Lewat debaran cinta yang tak pernah jenuh mengirimkan signalnya

Cinta adalah cinta yg tak tau kapan bersuka cita
Berjalan saja,
Bilamana disekitar rumahmu kau dengar
Bayi bayi suci menangis, ditinggalkan ayah ibunya mati
Cinta tumbuh dan hadir disirami oleh empati
Bilamana disekitarmu gemuruh pesta
Hingga anak muda membunuh teman mainnya sendiri
Di arena bola dia bermain dg suka cita
Cinta bagaikan golok tajam dan taring yg menyeringai

Cintailah cinta wahai pecinta
Zikirmu tiada pernah terhenti
Oleh bisikan iblis
Mereka terus saja membayangkan wajah kekasih bercinta
saat pagi cahaya pertama subuh tiba
dibawa dan disimpan ketika malam menjelang senja
Cinta cintaku menunggumu disana

29/09/18

Sunday, 16 September 2018

PUISI BUAT ENGKAU

Oleh  : Nahdia El Lathief

Kebisingan beban Kita pernah menumpuk
Lupa bercanda dan tertawa
kami pernah marah bersama sama di jalan ini, terdengar seperti kehidupan yang seru
Kita pernah membutuhkan dua roda untuk mempercepat laju perjalanan kita,
Ini mustahil, karena hatiku suka berpindah pindah
Aku yang menyukai kebiasaanmu meremas tanganku
Aku adalah tempat yang indah bagimu dan selalu begitu untuk tanganmu meraih ku
Aku adalah sinar lampu malammu dan peri salju yang hanya bisa di sentuh oleh bulan tanpa gerhana

Tubuh mungilku,
karakterku yg lincah
Semuanya adalah Keindahan melintasi ruang dan waktumu
Semua yang ada padaku adalah penuh dedikasi
Semua yang ada padamu hanya untuk kerajaan hati dan pikiranmu sendiri

kita adalah sejoli yang tak pernah mengeluh tentang berapa sinar matahari yg menerpa tubuh tuamu
atau hujan yg terus menepis batu

Bersama-sama kita akan mengatasi apa yang kita cari
Memang aku sesuatu yang paling sulit kau dapatkan di bumi ini, semacam itu gambaran yang akan kau temui  ketika nanti aku selalu berada di sisimu nanti,

Engkau bisa pergi jauh sesuka engkau
Karena aku yakin aku dan engkau sudah terhubung dalam ranah kesetiaan yg tua
Engkau Tidak perlu tahu, itu engkau yang selalu membawakanku bunga
Atau engkau yg menyelipkan cincin di jari

Aku akan tetap  menunggu,
mungkin suatu hari engkau akan menolak, menyentuhku lagi
Atau  jalan panjang yang sulit saat di peraduan
Penuh Debu dan batu
Asap dan bau

Semua telah membuatku semakin dekat dengan mu
Sebagaimana iqbal dan iqlima, kita sudah tumbuh bersama
di tanah dan cuaca

Aku sudah lama menunggu
Aku juga sudah lama menjelma cinta
Di tempat yang sama saat engkau diam saja
Membiarkankanku membeku dan bekaca kaca

Sunday, 26 August 2018

KALAU RINDU PADAMU



Kalau rindu padamu itu sebatas rindu gunung pada para pendaki, 
Tentu tak kubiarkan hatiku dijajahmu tiap kali engkau membuka masa lalumu
Kalau rindu padamu itu tak berarti cinta
Tolong katakan kepadaku
Agar angin tak berisik berbisik

Yang aku tau, rindumu sebatas cakrawala
Tak pernah jatuh dan dipunggut pecinta
Rindumu milik dirimu sendiri
Yang diamini oleh pemuja

Kalau saja,
Engkau muda sepertiku
Awanpun akan kau arak kesini
Menyaksikan darah mengalir, saat ditikamkan jantung 
Atau nadi yg terhimpit, saat berat tak disapa

Aku tak mengenal duniamu, wahai pertapa tua
Yang aku tau saat engkau hadir disini tua dan muda itu
Hanya kilasan warna
Yang diberikan Tuhan pada lembar kafan
Engkau memakainya ataupun tak
Hidup tetap bergerak

04:23
25/08/018

Sunday, 19 August 2018

Sungguh

Sungguh

By. Nahdial El Lathief
Sajak buat kekasihku Ahmad Mustofa Bisri

Sungguh aku tidak tau engkau seorang wali 
Sinar yang datang diruanganku ini adalah pesona Mu
Semua pecintamu rela datang mengantri
Hanya untuk menemui berkah Mu

Sungguh aku tidak tau Engkau adalah sang Guru
Kilauannya membuat mata jatuh 
Semua menuntut ilmu
Semuanya bodoh dihadapanmu

Sungguh aku tidak tau nama besarmu
Berderet karya dan keagungan disandang
Tak satupun berani menyentuhmu
Apalagi memujamu sebagai laki laki biasa

Sungguh aku tidak tau
Yang aku tau engkau hanya mustofa
Lelaki yang bisa menjadi manusia biasa
Yang duduk denganku menanti fajar tiba

Karena ketidaktauanku aku sungguh sungguh
Melawati jalan ini hanya untuk bertemu
Menepati janji Tuhan bahwa manusia adalah kilasan senja
Menunggu giliran tiba hadir pada Nya 

Karena tidak tahu aku sungguh sungguh
Menunggui tanganmu menggandengku saja
Agar tak takut menghadap Nya
Bila berdua

Sungguh 
Kubuat puisi ini
Dengan sungguh sungguh

18-08-18
23:00

Thursday, 14 June 2018

sebelum sampai di Heidelberg

Sebelum sampai di Heidelberg

By. Nahdia El Lathief

Dan sampai sekarang,
Wajah rumahmu masih sama
Dihuni anak muda belia
Berlarian memanggut cinta
Betapapun bahagianya
Hai sang pertapa
Sudah lama tak singgah di rumah kita

Aku berfikir
Kita pernah memiliki
Taman yang kau buat melingkar

Aku berfikir
Engkapun pernah memberinya nama

Sebuah pohon kurma
Berakar kamboja
Ditengahnya
Hidup cinta

Dia sudah menunggu
Mari kita hampiri
Dia sudah menjelma
Mari kita rasuki
Dia sudah mengubahmu
Mari kita hiasi

Ditaman 
Kubedakan bunga bunga
Dari durinya

Dengan harumnya kutulis puisi ini
Sebelum sampai di heidelberg
Jalan persimpangan yang pernah kita lalui

Laki perempuan
Dua bangsa yang berbeda
Sejarahnya

Lelaki pecinta
Perempuan pemaaf

Aku berfikir
Dirumah ini,
Mari kubuatkan kota
Sebelum sampai disana
Kutunggu engkau
Sampai menyadarinya


( heidelberg , Germany 🇩🇪 hujan menyeka )

Sepuluh hari Sebelum Sampai di Heidelberg


Bulan diatas Kuburan

Bulan diatas Kuburan ( buat Saut Situmorang )

seri 2
by. Nahdia el lathief

Bulan diatas kuburan
dalamnya kesedihan terpendam lama
sekali ditangisi oleh kawan lama
berjalan ditengah malam purnama
Jalan ku kian panjang
menempuh amis dan darah manusia
jauh dari norma
dan pecahnya teka teki siapa kita
ada cinta
jauh sekali dari cahaya
buas dan pemangsa
membunuh kawanku didalam lubang
kuburan yang lama ditinggal

bulan purnama
hati yang terluka
kembalikan aku ketika remaja

Bulan diatas kuburan
kuambil dari bait sitomorang
kucuri dari ide sang pejuang

Bulan diatas kuburan
garis yang sangat kelam
mencoba tuk menghapus masa silam

Bulan diatas kuburan
ada yang mati disini
dan bersiulan

( 2014. Jerman tengah malam)